Rumus ABC (Always Be Closing)

Please log in or register to like posts.
News

ABC itu, bukan merk kecap, bukan merk baterai, dan juga bukan merk kopi.  Saya tanya, kalo Anda jualan produk ke orang, pengennya produknya laku keras kan yah? Bener gak sih?  Apa yg Anda rasakan, kalo dari 10 org yg Anda prospek, ternyata tidak ada satupun yg closing. Kesel atau keuheul?   Udah cape2 ngomong, eeeeeehh ujung2nya gak closing. BT kan?  Udah bayar mahal untuk pasang iklan, keluar budget promo gede, eeeeeehh gak ada yg closing satu pun. BT kan?  Udah broadcast ke 1000 kontak lebih di whatsapp, ternyata eh ternyata, gak ada yg nyantol satu pun. BT kan?  Nah… Itu karena kita gak faham  Rumus ABC.  ABC yg saya maksud, Always Be Closing…

 

Asyik gak, kalo sekali broadcast, TRING,TRING,TRING! Yang beli produk kita langsung banyak. Asyik apa asyik banget? Asyik gak, kalo sekali ngtwitt promo, TING! TING! TING! Langsung banyak yg mention dan tertarik. Asyik apa asyik banget?  Ketika Anda menawarkan suatu produk kpd prospekan Anda, tentu Anda ingin closing dong.. Bener kan??? Nah ini pentingnya. Ada orang yg tipenya banyak bicara, ngomooooooong trs, dan dia jago jualan jg. Ngomongnya gak sia2. Ada hasil. Yeeee!!!  Lebih keren lg, ada jg orang yg jarang bicara, tp sekalinya bicara, desss!!! klo ga bermanfaat, dia closingin produk. Mantep kan?  Nah dari 3 tipe tadi, Anda termasuk yg mana?  3 tipe org itu nyata. Ada di kehidupan. Anda yg kenal sy, pasti tau termasuk tipe mana saya. Nah skrg, termasuk tipe mana Anda?

 

Banyak orang salah kaprah. Bahwa agr dpt closing, kita hrs banyak bicara. Jelaskan produk kita apa.. Bla bla bla bla bla bla…  Padahal, byk bicara pas jualan belum tentu closing. Itu bukan penentu keberhasilan jualan.  Apa yg Anda rasakan, jika ada org yg jualan produk ke Anda, dia nyerocoooosss terus ngomong, ga berhenti2. Anda BT atau seneng? Anda harus faham betul tentang  Rumus ABC ini. Kecuali Anda gak ingin produknya laku. Dan kunci dari  Rumus ABC ini adalah…..
“Apa Butuhnya Customer”
Kita harus tau kebutuhan customer kita itu apa… Dan yg hrs dicatat, setiap org kebutuhannya beda2.  Ada org yg butuh “eksklusivitas”, ada yg butuh “variasi”, ada yg butuh “rasa manfaat”, ada yg butuh “penyelesaian masalah”.

 

Bahkan, ada org yg beli produk itu bukan semata2 kebutuhan. Tp mrk beli produk kita krna “ikut-ikutan” atau “rasa berarti” dr produk tsb. Pernah gak, Anda sesuatu, sebenernya ga niat beli, tp krna org lain pada rame beli, akhirnya Anda pn ikut beli. Ini “ikut-ikutan”.  Pernah g, Anda beli sesuatu, sebenernya Anda ga butuh produk itu, tp katanya “hasil penjualan produk tsb mau disedekahkan”. Anda jd beli deh Atau, Anda beli sesuatu krna memang “manfaat” dr produk tsb. Nah itu kebutuhannya “ingin lebih”. Atau, Anda beli sesuatu, produknya sebenernya biasa saja, tp Anda kenal yg jualnya dan deket, akhirnya Anda beli. Ini “kedekatan”.  Alhasil, setiap org memutuskan untuk beli produk kita, krna mrk merasa bhwa produk kita bisa memenuhi kebutuhan mrk.  BTW, pada prinsipnya, orang itu gak suka “Beli”. Tapi sukanya itu “Memiliki”. Bener gak? Coba Anda hayati…

 

Makanya, kalo ada yg ngeprospek Anda, misal: “Bapak bisa beli iPad ini dg harga murah”. Apa Anda mau?  Bandingkan dg ini: “Bapak bisa memiliki iPad ini dg harga spesial”. Apa Anda mau? Dibanding tadi, mana yg lebih berenergi? Hah?  Kesalahan pertama, pake kata “beli”. Kesalahan kedua, pake kata “murah”. Murah, terkesan murahan. Kata murah, ganti jd spesial.  Nah kalo Anda jual iPad td ke org yg kebutuhannya “eksklusivitas”, org tsb ga akan beli. Apalagi pake kata “murah”. Gini, sebenarnya, kalau Anda “menjual”, Anda sudah melakukan kesalahan besar lho| hah, kok bisa???!  Prinsipnya, Don’t sell! Tapi… Assist orang tsb untuk dapatkan produk yg “dibutuhkan”.

 

Rumus ABC Pada dasarnya, org itu bkn beli produk kita. Mrk beli “value” produk kita yg bisa jawab kebutuhannya atau selesaikan masalahnya.  Semakin kita terlihat jualan, semakin sulit untuk jualan.  Semakin kita niat jualan, semakin orang gak mau beli produk kita.  Cek, seberapa sering Anda HAPUS broadcast teman Anda sebelum Anda baca? Karena Anda tau bhwa mrk sdg jualan.. Seberapa sering? 😀
Seberapa sering Anda brkomentar negatif dlm hati Anda erhdp org yg terang2an jualan di twitter, jualan d personal message BB, dll. Karenanya, Anda harus benar-benar tau apa kebutuhan dan keinginan calon customer Anda. Jgn biarkan Anda bicara banyak pdhl ga mrk butuhkan. Oh ya, satu hal lagi, dlm melakukan Closing, Anda harus paham kondisi si pelanggan juga… Gini, percaya atau tidak, penjualan itu, closing itu ditentukan oleh 20% logika, dan 80% emosi. Catet!  Contoh: Anda beli obat, beras, makanan, baju, mobil.. Kira2, itu pake logika atau emosi? #RumusABC
Rata2, 80%, orang beli produk kita itu bukan karena logika, tapi karena emosinya…

 

“Apa semua penjualan pake emosi kang?” | Gak semua…
Yang pake logika, misal: asuransi, investasi. Justru klo mrk yg memutuskan pake asuransi & investasi krna emosi, siap2 mrk kecewa.  Contoh lain: perhiasan. Nah, menurut Anda, beli ini pake logika atau emosi?  Nah, perhiasan, kalo buat perempuan, emosi banget. Tapi kalo buat laki2, logika banget. Bener gak?
Alhasil, walaupun pd akhirnya closing byk ditentukan oleh emosi, pasti selalu ada pembenaran di balik emosi tsb…
Karenanya, kalau mau closing pas jualan, sentuh emosinya… | “Caranya kang?”  Tiru mereka… Tiru gerakan mereka, kata2 mereka, kecepatan bicara mereka. Ulangi kata2nya. Gunakan kata2 mrk..  Kalau duduknya tegak, anda pun tegak. Kalau duduknya nyarande, Anda pun nyarande.. Btw, bahasa indonya nyarande apa yah? *bukakamusSundaIndo

 

Kalo dia bicara cepat, Anda ikut cepat. Kalo dia bicara lambat, Anda pun lambat. Jangan sebaliknya… #RumusABC
Kalau dia mengatakan “x”. Ulangi kata “x” tsb, dan lanjutkan…  Tp ingat, Anda jgn menirunya terlalu sering dlm waktu yg cepat. Nanti jatuhnya “mimikri”. Org itu psti kesel | “ini org kok ikut2 grkan sy”
Intinya, kita akan sulit jualan kalo kita ga deket sama org tersebut.  Oh y, jgn dulu closing kalo dia belum keliatan siap untuk diclosing. Ciri2nya belum siap: mengerutkan dahi, ragu, suntuk, keliatan buru2, BT . Ciri2 udh siap closing: byk tnya, tngn trbuka, snyum2, semangat, matanya bercahaya, ngobrol nyambung… Saatnya closing!
Terakhir, kasih pertanyaan yg jawabannya tidak ada tidaknya… Misal: “bapak jadi beli produk ini tidak?” | jawabannya: “tidak!” Atau, “bapak mau beli produk ini? | jawabannya: “nggak!”

 

Tanyanya gini, “Bapak mau yg ini atau yg ini?”, “mau 1 atau 5?”, “mau transfer hari ni atau bsk?”, “mau pake kartu kredit atau cash?”, dll. Intinya, kasih pertanyaan yg jwabannya ” ya atau ya”. Jgn biarkan calon customer And berkata “Tidak”
Sekian sharing tentang  Rumus ABC . Semoga bermanfaat… Ingat ya, untuk dapat ABC (always be closing), Anda harus ABC…

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *